Bule Lidah Indon

February 3, 2012 at 12:05 am 3 comments

Beberapa waktu lalu saya chatting dengan salah seorang teman di Indonesia. Biasalah….saling tanya kabar dan sebagainya. Sampai pada topik saya ngidam apa selama hamil.

Ngidam? Hmm, saya sih penginnya ngidam diamond gitu *hahaha, lempar sandal!* Tapi si jabang bayi cukup pengertian, jadi saya gak ngidam macam-macam yang bikin susah orang se-RT. Kalau semisal saya ngidam pengen jalan-jalan ke Antartika gitu atau makan menu khusus yang cuman ada di Perancis, kan repot ya? :p

Waktu hamil trimester pertama, saya pernah kepingin banget makan Pindang Patin. Mungkin gara-gara sebelum hamil teman saya di Jakarta pernah ngajakin saya makan Pindang Patin di daerah Kelapa Gading dan rasanya cocok dengan lidah saya. Nah lo, waktu itu saya masih di Tembagapura, jadi gak bisa segampang itu dong ke Kelapa Gading demi menikmati si Pindang Patin. Untung sebelum pindah ke Mongol kami sempat mampir Jakarta dulu, dan dibela-belain lah pergi ke RM Sanjaya di Kelapa Gading untuk menikmati seporsi Pindang Patin. Jadi, aminnn….anak saya tar gak ileran :p

Masih di trimester pertama, saya doyan banget makan jeruk (orange) yang dikupas, diiris-iris, dikasi garam dan cabe bubuk. Makanan yang membuat kakak ipar saya mengerutkan kening dan bilang, “Euww…that’s yuck…” Hehehe, namanya juga orang hamil, Kak…jangan komplen dong saya maunya makan apa. Ini bawaan jabang bayi, tau *ngeles*. Waktu itu saya pas di rumah mertua, di Australia, selama dua minggu. Dan untungnya lagi jeruk orange gampang diperoleh. Tinggal memetik di kebun mertua, hahaha. Dalam sehari saya bisa menghabiskan sekitar 5 – 6 buah jeruk ukuran sedang, kadang lebih. Tidak heran mertua perempuan saya sempat melemparkan candaan, “If I had to buy those oranges, you would make me broke…” qiqiqiqiq…. Jangan gitulah, Mak… berterima kasihlah pada saya yang membantu makan jeruk yang berlimpah dari kebon, daripada mubazir, ya kan?

Sebulan pertama di Ulaanbaatar, kami harus tinggal di hotel sembari menunggu apartemen kami siap untuk dihuni. Yang namanya tinggal di hotel ya terbatas lah. Yang pasti saya gak bisa masak sendiri *iyalah, bisa diusir dari hotel kalau tiba-tiba saya masak di kamar :p*. Tiap kali mau makan juga harus cari di luar. Menu sarapan di hotel yang itu-itu saja juga luar biasa membosankan, membuat saya kadang suka enggan sarapan. Begitu juga menu room service-nya, tiap kali mau order room service pilihannya lagi lagi burger…burger lagi lagi. Huaaa…bosannnn!!!! Di minggu ke-3 tinggal di hotel, saya berangan-angan makan nasi panas dengan sayur lodeh dan lauk tempe goreng, sambal goreng hati (ayam) plus sambal cabe tentunya. Ditemani segelas jeruk anget kayaknya kok enak banget . Ya owoh…pengennya ya makan makanan Indonesia banget gitu lho! Mana ada café atau resto yang jual menu seperti itu di UB. Jadi saat itu saya ya cuma bisa berkhayal… *jangan ngiler nanti  ya Nak – elus perut*

Sesudah bisa pindah di apartemen, keinginan makan masakan Indonesia bisa terpenuhi karena setidaknya saya bisa masak sendiri. Walaupun tidak semua bahan dan bumbu untuk mengolah masakan Indonesia bisa didapat di UB, paling gak saya masih bisa bereksperimen dengan bahan + bumbu yang ada, plus saya masih bisa titip bumbu-bumbu dan beberapa bahan dari teman-teman Indonesia yang rotasi kerjanya 4 – 2 (4 minggu kerja, 2 minggu cuti). Jadi untuk urusan perut amanlah.

Sesudah lewat trimester pertama, fase morning sickness juga udah lewat, saya sama sekali tidak sulit untuk makan. Menu yang saya suka juga gampang banget…. Tiap hari menu wajib saya adalah nasi panas dengan lauk telur dadar (dengan irisan sayur) dan tidak ketinggalan sambal cabe!! Ya, supaya asupan gizi cukup, saya imbangi juga dengan minum susu dan mengkonsumsi buah-buahan serta vitamin.

Mendengar saya doyan makan telur dadar plus sambal, teman saya berkomentar, “Wah, anak lu entar bule tapi lidahnya Indon banget dong Niq…” Hahaha, iya juga ya? Teman-teman saya bilang, biasanya anak itu nantinya akan doyan makan apa yang doyan dimakan mak-nya pas hamil. Semisal, seorang teman doyan banget makan pancake waktu hamil, anaknya ya sekarang doyan makan pancake. Kalau benar, untung di saya dong…gak repot nanti masak macam-macam. Cukup bikin menu Indonesia, anak dan suami bisa makan juga.

Lah kok suami ikut dibahas? Iya, secara suami saya itu walaupun bule totok, lidahnya sudah beradaptasi dengan amat baik dengan makanan Indonesia. Saya masak apa saja dia makan dengan senang hati. Dia doyan makan ayam rica-rica, rendang padang, sampai sambal teri. Sambal cabe juga dia doyan. Nah lo, lidah Indon banget kan? Dibanding masak buat Bapak saya yang orang Jawa asli, lebih gampang masak buat suami. Paling dia protes kalau saya bikin sambal terasi karena dia tidak suka bau terasinya. Dia juga tidak mau makan jeroan. Yang lain hajar bleh!

Jadi ya…beruntunglah saya punya keluarga Bule dengan lidah Indon, hehehe.

Entry filed under: Family, Miscellaneous. Tags: .

Obat Batuk…Top Markotop M.e. T.i.m.e.

3 Comments Add your own

  • 1. yustine  |  February 5, 2012 at 2:50 pm

    Hahahha ternyata ngidam juga ya kak, kasian jauh dari kampung halaman, jadi waktu kakak masih awal-awal tuh aku sama Mama sepakat untuk gak ngomongin makanan, takutnya kakak pengen kan repot, hihiihhi….

    Reply
    • 2. yeniunique  |  February 9, 2012 at 10:06 am

      Hehehe…iya, pake acara ngidam juga. Untungnya gak ngidam macam-macam, kalo gak kan repot :p
      Halah…Mamak mah masih aja suka cerita di telepon kalo lagi masak ini-itu, tetep bikin kepengen, hehehehe…

      Reply
  • 3. dedek  |  February 23, 2012 at 5:32 am

    untung mamak pas hamil aku ngidamnya mancing sama nagguk ye kak.. :p

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Categories


%d bloggers like this: